Menunggu...

Faidah Hadits: KESABARAN UMMU SULAIM (Wanita Shahabat Yang Patut di Teladani)

oleh : Ust. Abu Jarir bin Hadi Al andunisiy

Dalam sebuah hadits:



عَنْ أَنَسٍ قَالَ : مَاتَ ابْنٌ لِأَبِي طَلْحَةَ مِنْ أُمِّ سُلَيْمٍ , فَقَالَتْ لِأَهْلِهَا : لَا تُحَدِّثُوا أَبَا طَلْحَةَ بِابْنِهِ حَتَّى أَكُونَ أَنَا أُحَدِّثُهُ , قَالَ : فَجَاءَ فَقَرَّبَتْ إِلَيْهِ عَشَاءً فَأَكَلَ وَشَرِبَ , فَقَالَ : ثُمَّ تَصَنَّعَتْ لَهُ أَحْسَنَ مَا كَانَ تَصَنَّعُ قَبْلَ ذَلِكَ فَوَقَعَ بِهَا , فَلَمَّا رَأَتْ أَنَّهُ قَدْ شَبِعَ وَأَصَابَ مِنْهَا قَالَتْ : " يَا أَبَا طَلْحَةَ أَرَأَيْتَ لَوْ أَنَّ قَوْمًا أَعَارُوا عَارِيَتَهُمْ أَهْلَ بَيْتٍ فَطَلَبُوا عَارِيَتَهُمْ أَلَهُمْ أَنْ يَمْنَعُوهُمْ " قَالَ : " لَا " , قَالَتْ : " فَاحْتَسِبْ ابْنَكَ" , قَالَ : فَغَضِبَ وَقَالَ : " تَرَكْتِنِي حَتَّى تَلَطَّخْتُ ثُمَّ أَخْبَرْتِنِي بِابْنِي " , فَانْطَلَقَ حَتَّى أَتَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرَهُ بِمَا كَانَ , فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : (( بَارَكَ اللَّهُ لَكُمَا فِي غَابِرِ لَيْلَتِكُمَا )) . قَالَ : فَحَمَلَتْ , قَالَ : فَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي سَفَر وَهِيَ مَعَهُ , وَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَتَى الْمَدِينَةَ مِنْ سَفَرٍ لَا يَطْرُقُهَا طُرُوقًا فَدَنَوْا مِنْ الْمَدِينَةِ , فَضَرَبَهَا الْمَخَاضُ , فَاحْتُبِسَ عَلَيْهَا أَبُو طَلْحَةَ , وَانْطَلَقَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , قَالَ : يَقُولُ أَبُو طَلْحَةَ إِنَّكَ لَتَعْلَمُ يَا رَبِّ إِنَّهُ يُعْجِبُنِي أَنْ أَخْرُجَ مَعَ رَسُولِكَ إِذَا خَرَجَ وَأَدْخُلَ مَعَهُ إِذَا دَخَلَ وَقَدْ احْتَبَسْتُ بِمَا تَرَى , قَالَ : تَقُولُ أُمُّ سُلَيْمٍ : " يَا أَبَا طَلْحَةَ مَا أَجِدُ الَّذِي كُنْتُ أَجِدُ , انْطَلِقْ ", فَانْطَلَقْنَا , قَالَ : وَضَرَبَهَا الْمَخَاضُ , حِينَ قَدِمَا فَوَلَدَتْ غُلَامًا , فَقَالَتْ لِي أُمِّي : يَا أَنَسُ لَا يُرْضِعُهُ أَحَدٌ حَتَّى تَغْدُوَ بِهِ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , فَلَمَّا أَصْبَحَ احْتَمَلْتُهُ فَانْطَلَقْتُ بِهِ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , قَالَ : فَصَادَفْتُهُ وَمَعَهُ مِيسَمٌ , فَلَمَّا رَآنِي قَالَ : ((لَعَلَّ أُمَّ سُلَيْمٍ وَلَدَتْ )) قُلْتُ : نَعَمْ , فَوَضَعَ الْمِيسَمَ قَالَ وَجِئْتُ بِهِ فَوَضَعْتُهُ فِي حَجْرِهِ وَدَعَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِعَجْوَةٍ مِنْ عَجْوَةِ الْمَدِينَةِ فَلَاكَهَا فِي فِيهِ حَتَّى ذَابَتْ ثُمَّ قَذَفَهَا فِي فِي الصَّبِيِّ فَجَعَلَ الصَّبِيُّ يَتَلَمَّظُهَا , قَالَ : فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : (( انْظُرُوا إِلَى حُبِّ الْأَنْصَارِ التَّمْرَ )) ,قَالَ : فَمَسَحَ وَجْهَهُ وَسَمَّاهُ عَبْدَ اللَّهِ .
رواه مسلم ( 4496 )

وفي رواية : قَالَ : كَانَ ابنٌ لأبي طَلْحَةَ - رضي الله عنه - يَشتَكِي ، فَخَرَجَ أبُو طَلْحَةَ ، فَقُبِضَ الصَّبيُّ ، فَلَمَّا رَجَعَ أَبُو طَلْحَةَ ، قَالَ : مَا فَعَلَ ابْنِي ؟ قَالَتْ أمُّ سُلَيم وَهِيَ أمُّ الصَّبيِّ : هُوَ أَسْكَنُ مَا كَانَ ، فَقَرَّبَتْ إليه العَشَاءَ فَتَعَشَّى ، ثُمَّ أَصَابَ منْهَا ، فَلَمَّا فَرَغَ ، قَالَتْ : وَارُوا الصَّبيَّ فَلَمَّا أَصْبحَ أَبُو طَلْحَةَ أَتَى رسولَ الله - صلى الله عليه وسلم - فَأخْبَرَهُ ، فَقَالَ : (( أعَرَّسْتُمُ اللَّيلَةَ ؟ )) قَالَ : نَعَمْ ، قَالَ : (( اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمَا )) ، فَوَلَدَتْ غُلاماً ، فَقَالَ لي أَبُو طَلْحَةَ : احْمِلْهُ حَتَّى تَأْتِيَ بِهِ النَّبيَّ - صلى الله عليه وسلم - ، وَبَعَثَ مَعَهُ بِتَمَراتٍ ، فَقَالَ : (( أَمَعَهُ شَيءٌ ؟ )) قَالَ : نَعَمْ ، تَمَراتٌ ، فَأخَذَهَا النَّبيُّ - صلى الله عليه وسلم - فَمَضَغَهَا ، ثُمَّ أَخَذَهَا مِنْ فِيهِ فَجَعَلَهَا في فِيِّ الصَّبيِّ ، ثُمَّ حَنَّكَهُ وَسَمَّاهُ عَبدَ الله . مُتَّفَقٌ عَلَيهِ .

وفي رواية للبُخَارِيِّ : قَالَ ابنُ عُيَيْنَةَ : فَقَالَ رَجُلٌ مِنَ الأَنْصارِ : فَرَأيْتُ تِسعَةَ أوْلادٍ كُلُّهُمْ قَدْ قَرَؤُوا القُرْآنَ ، يَعْنِي : مِنْ أوْلادِ عَبدِ الله المَولُودِ .


Dari Anas bin Malik berkata: ketika meninggal anak milik Abu Thalhah dari Ummu Sulaim, maka ia (Ummu sulaim) berkata kepada keluarganya: “Jangan kalian ceritakan kepada Abu Thalhah tentang anaknya, hingga aku saja yang akan menceritakan sendiri kepadanya”.

Anas berkata: maka datanglah Abu Thalhah, lalu Ummu Sulaim mendekatkan diri padanya dengan membuatkan makan malam, lalu Abu Thalhah makan dan minum.

Anas berkata: maka Ummu Sulaim melayaninya dengan sebaik-baik pelayanan yang belum pernah dilakukan sebelum itu. Maka terjadilah apa yang terjadi. Ketika (Ummu Sulaim) melihat bahwa suaminya telah kenyang dan puas dengan pelayanannya, maka iapun berkata: “Wahai Abu Thalhah bagaimana pendapatmu jika ada suatu kaum memberikan pinjaman kepada keluargamu, lalu mereka meminta kembali pinjamannya, apakan boleh mereka menahanya (tidak mengembalikan pinjaman)?” Abu Thalhah menjawab: “Tidak”. Ummu Sulaim berkata: “Oleh karena itu mohonlah pahala atas anakmu”.

Anas berkata: maka marahlah Abu Thalhah dan berkata: “Engkau biarkan aku hingga aku kotor (junub) kemudian baru kamu kabarkan tentang anakku”. Maka Abu Thalhahpun pergi hingga menemui Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam lalu ia mengabarkan apa yang telah terjadi pada dirinya. Maka Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam bersabda: ((Semoga Allah memberkahi pada malam istimewa kalian berdua)).

Anas berkata: maka hamillah Ummu Sulaim.

Ia berkata lagi: Maka pada suatu ketika Rasulullah dalam safar sedangkan Ummu Sulaim bersama beliau. Dan adalah Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam apabila datang kekota Madinah tidak masuk kekota pada malam hari, maka beliau berhenti tidak jauh dari kota Madinah. Tiba-tiba datanglah saatnya kelahiran, maka tertahanlah Abu Thalhah atas Ummu Sulaim, sedangkan Rasulullah telah berangkat.

Anas berkata: Berkata Abu Thalhah: “Sesungguhnya Engkau tahu wahai Rabbku aku sangat senang untuk keluar bersama Rasul -Mu apabila beliau keluar, dan untuk masuk bersamanya apabila beliau masuk, dan sekarang sungguh aku telah tertahan sebagaimana yang Engkau lihat”.

Anas berkata: Ummu Sulaim berkata: “Wahai Abu Thalhah aku belum pernah mengalami seperti ini, berangkatlah”. Maka kamipun berangkat. Anas berkata lagi: maka bertambah sakitlah datangnya kelahiran, hingga keduanya sampai, lalu lahirlah anak laki-laki, maka berkatalah ibuku kepada ku: “Wahai Anas jangan boleh seorangpun menyusuinya hingga kamu bawa kepada Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam”. Maka paginya aku gendong dia dan aku bawa kepada Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam, tiba-tiba aku berpapasan dengan beliau sedangkan bersamanya alat penanda, ketika melihatku beliau bersabda: ((Semoga Ummu Sulaim melahirkan)), aku menjawab: ya, benar. Kemudian beliau meletakkan alat penanda tersebut.

Anas berkata: aku bawa bayi itu lalu aku letakkan dipangkuan Nabi, maka Nabi berdo’a, dan Nabipun berdoa dengan ‘ajwah (jenis korma) dari salah satu jenis ‘ajwah Madinah, lalu beliau kunyah dengan mulutnya hingga lembut, kemudian beliau masukkan kedalam mulut bayi, lalu bayi itupun mengecapnya.

Anas berkata: rasulullah bersabda: ((lihatlah kalian pada korma yang paling di cintai oleh orang-orang Anshar)), lalu beliau mengusap wajah si bayi, dan memberinya nama Abdullah. [HR. Muslim (4496)]

Dalam riwayat Bukhari (5048) dan Muslim. Anas berkata: suatu ketika anak Abu Thlahah – raldiallahu’anhu – sakit, Abu Thalhah pun keluar, lalu wafatlah anaknya. Ketika Abu Thalhah kembali, ia berkata: “Apa yang telah dilakukan oleh anak ku?”. Berkata Ummu Sulaim, sedangkan dialah ibu dari anak itu: “Sekarang keadaannya lebih tenang dari sebelumnya”. Lalu Ummu Sulaim mendekatkan diri kepada Abu Thalhah dengan membuatkan makan malam, lalau Abu Thalhahpun makan malam, kemudian pada keduanyapun terjadi jima’. Setelah selesai semuanya, Ummu Sulaim berkata: “Anak itu telah di kubur”. Maka ketika pagi harinya Abu Thalhah mendatangi Rasulullah -shalallahu’alaihi wa sallam- maka iapun mengabarkannya. Maka Rasulullah bersabda: ((Apakah kalian berdua berpengantinan tadi malam?)). Abu Thalhah menjawab: “ya”. Maka Rasulullah berdoa: ((Ya Allah berkahilah keduanya)). Maka lahirlah anak laki-laki. Berkatalah Abu Thalhah kepada ku (Anas): “bawa dia kepada Nabi –shalallahu’alaihi wa sallam- , dan Ia mengutusku dengan membawa korma, kemudian Rasulullah bersabda: ((apakah ia membawa sesuatu?)), ya yaitu korma. Maka diambilah korma itu oleh Nabi –shalallahu’alaihi wa sallam-, lalu di kunnyahnya, lalu beliau mengambil sebagian korma dari mulutnya, kemudian dimasukkan ke mulut bayi, kemudian beliaupun mentahniknya lalu memberikan nama kepada bayi itu Abdullah.

Dalam riwayat milik Bukhari, berkata Ibnu Uyaynah: berkata seseorang dari Anshar: Aku melihat sembilan anak, mereka semua para pembaca Al Qur’an, yakni anak-anak Abdullah yang terlahir (dari Ummu Sulaim) itu.

==========================================

Faidah Hadits:
------------------------------------------------------------------------------

1. Hadits ini mengisahkan tentang keutamaan UMMU SULAIM

2. Dalam hadits ini terdapat dalil yang menunjukkan betapa kuatnya kesabaran UMMU SULAIM, dan kecerdasan beliau, hal ini tergambar begitu dalam keadaan mushibah yang telah menimpa diri nya dengan kematian anaknya, beliau masih bisa tersenyum dan mampu melayani suaminya dengan sempurna.

3. Hadits ini juga sebagai dalil bolehnya menggunakan kata-kata sindiran atau kiasan dalam melayani suami untuk menjaga perasaan suami agar tidak tersinggung.

4. Wajibnya seorang istri menghormati dan melayani suami, dengan segenap kemampuan dan kecerdasanya.

5. Hendaknya soerang istri berhias hanya untuk suaminya, dan diperlihatkan kepada suaminya terlebih lagi untuk meminta jima’.

6. Disukainya menghibur bagi orang yang terkena mushibah dengan doa, dan dengan melayani dan membantu kebutuhan mereka, sebagaimana yang dilakukan Ummu Sulaim.

7. Terkabulnya dan barokahnya doa Nabi

8. Barang siapa yang meninggalkan atau melepas sesuatu/atau orang yang dicintainya karena Allah, maka Allah akan menggantinya yang lebih baik.

9. Termasuk hal yang membantu untuk berbuat sabar adalah manusia mengenal dirinya sendiri, bahwa dia dan apa yang ia miliki semuanya adalah milik Allah secara lahir dan batin, maka cepat atau lambat dia dan apa yang dimilikinya itu akan kembali kepada Allah.

10. Disukai membawa bayi dan di serahkan kepada ahli ilmu untuk di doakan,

11. Disunahkan mentahnik bayi yang baru lahir dengan korma, adapun mentahnik dengan yang lainnya tidak disyari’atkan. Seperti mentahnik dengan madu, atau sari korma atau yang lainnya.

12. Keutamaan buah korma yang membawa barokah hingga bayi yang baru lahirpun jika mengkonsumsinya tidak membahayakan.


Jakarta Utara, Senin 2 Mei 2010 / 19 juamdil Ula 1431
Al Faqir ila maghfiroti rabbihi
Abu Jarir Alandunisiy

 

 


Akhlaq l Aqidah l Fiqih l Hadits l Ibadah l Manhaj l Tarbiyah l Wanita

 

Data Anda